Rascal!

Saya punya beberapa pertanyaan (dan pernyataan), Teman…

Setiap manusia punya sisi kejam dalam dirinya. Perbedaannya hanyalah seberapa besar sisi ini mendominasi sampai seseorang dilekati julukan penjahat atau kah orang baik-baik. Dan saya percaya Teman orang baik-baik. Begitu pula dengan saya. Percayalah.. ๐Ÿ˜‰

Akan tetapi, sore ini, saya merasakan sisi kejam saya keluar. Pernahkah Teman merasa yang seperti itu? Ingin mencabik-cabik orang yang membuatmu kesal? Ingin mempermalukannya di depan umum? Menjatuhkan harga dirinya? Atau.. sekedar menghajar fisiknya?

Saya tidak sekedar merasakan keinginan kecil. Saya BENAR-BENAR MEMBAYANGKAN MELAKUKANNYA! Menarik kerah bajunya, menamparnya, lalu memuntir hidungnya! Kalau perlu giginya saya gambari matahari dengan stabilo warna-warni!

Apa yang membuat saya begitu kesal? Sepele. Saya hampir ditabrak pengendara motor kampret sok jagoan mentang-mentang dia yang punya kampung! Membelok seenaknya tanpa aba-aba dengan kecepatan tinggi, tanpa meminta maaf pula. Kampungan!
Oh yeah, memang orang kampung sih ๐Ÿ™„

Saya memang cuma pejalan kaki yang menurut saja lahan jalannya diambil kalian, orang-orang tak sabaran ke akhirat; diklakson kapan kalian suka (entah karena memang saya terlalu “ke tengah” atau kalian saja yang iseng); diciprati air genangan yang yang malas kalian hindari; dan ya.. saya cuma pendatang, bukan orang asli kampung sini. Mestinya saya maklum ya, terhadap tabiat kalian, hai penguasa jalanan kampungan?

Saya memang cuma pejalan kaki, tidak boleh pongah. Begitu?
Tidak! Saya memang cuma pejalan kaki, tapi kaki saya jauh lebih mahal dari tunggangan kreditanmu itu, om preman!
Camkan itu!

Advertisements

About Takodok!

sleep tight, play hard, read carefully.
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

44 Responses to Rascal!

  1. christin says:

    ya pegimana kadang mobil2 dan motor2 mereka itu lebih pandai dari otak yang mengendarainya ๐Ÿ˜ฆ

    • Takodok! says:

      yah, kemudahan mendapatkan kendaraan bermotor mungkin salah satu faktornya ya.. Oknum-oknum tsb bertambah pongah dan tidak tau aturan ๐Ÿ˜

  2. farah says:

    betul nean tuh yuk..
    skrg hak2ny pedestrian tuh punah caknyoo..
    buktinyo beh jalanan bwt para pejalan kaki daktek lagi,,pado malas kali yoh pemerintah buat trotoar utk kito2 neh yg pecinta jalan kaki..hehehehe

    sabar lah yo yuk..!!!
    ๐Ÿ˜€

    • Takodok! says:

      kalo ngomongin trotoar emang serba susah yuuukk..
      tp yang aku omongin jalanan minus trotoar, alias masih tergolong “jalan kampung”. Mentang2 kampung dia jadi seenaknya, bah! ๐Ÿ˜

  3. warmorning says:

    Knp cuma ngebayangin, sesekali ambil batu dan timpuk !
    Ishh yg lg emosi, kadang saya fikir ini blognya psikolog

  4. bearnuts says:

    wah itu sih salah situ des, nggak pake kaca spion… eh…

    hahaha, biasa kok itu des…
    berimajinasi itu baik untuk kesehatan pikiran ;))

    • Takodok! says:

      *getok helm bernard*
      nuts, kamu kalo naek motor jangan asal klakson cewek lho, mentang2 dia manis. Samperin langsung, minta nomor hapenya, gitu…. ๐Ÿ˜†
      *pembunuhan karakter*

  5. unai says:

    Tampol dok..tampollll…

  6. Arm says:

    hmm.. saya pernah sih mempermalukan seseorang ๐Ÿ™„
    dan saya rada menyesal melakukannya ๐Ÿ™„

    dan kayanya saya malah jadi dibenci ๐Ÿ˜›

  7. Pingback: Just Bearnuts *halah* » Imajinasi

  8. rukia^^ says:

    Pernahkah Teman merasa yang seperti itu? Ingin mencabik-cabik orang yang membuatmu kesal? Ingin mempermalukannya di depan umum? Menjatuhkan harga dirinya? Atau.. sekedar menghajar fisiknya?

    Saya tidak sekedar merasakan keinginan kecil. Saya BENAR-BENAR MEMBAYANGKAN MELAKUKANNYA!

    Saya pernah pas kelas 5, dan 6 SD :mrgreen:

    menampar orang dengan kotak pensil sampai ia memutuskan keluar dari sekolah dan menghajar murid baru sambil menyeretnya seusai sekolah gara-gara dia dengan seenaknya menjelek-jelekan ortu saya, padahal kenal juga nggak ๐Ÿ‘ฟ

  9. Chic says:

    ish sabar dok.. sabaaar… entar juga mereka kena batunya…
    percaya deh ๐Ÿ˜€
    *peluk-peluk takodok*

  10. itikkecil says:

    yup… saya juga sebal dengan orang-orang yang seperti itu… merasa diri paling hebat sedunia…
    *jadi ikutan emosi*

  11. mas stein says:

    saya ndak kayak gitu kalo naik motor lho mbak, yakin, sumpah!
    suka sebel kalo liat biker maen terobos saja padahal ada orang yang mau nyeberang, kadang sudah diberhentiin sama polisi pun tetep bablas, dasar! apa harus polisi nyetop pake palang?

  12. jensen99 says:

    Saya hampir ditabrak pengendara motor […]

    Hampir? Saya malah pernah ditabrak motor saat nyebrang di zebra cross, sampai jatuh tertelungkup di aspal, brengseknya, tu penabrak yang sempat brenti langsung tancap gas bgitu liat saya bisa berdiri lagi. (dan naik angkot+jalan kaki pulang sesudahnya itu sambil bener2 nahan sakit)

    *curcol* :mrgreen:

    BTT, membayangkan diri balas dendam itu gpp kok, membantu melampiaskan kekesalan. ๐Ÿ˜‰

  13. -GoenRock- says:

    Apalagi di Jkt Des. Edian! Pengendara motor seenaknya jalan dari arah berlawanan makan trotoar. Disini cuman bisa ngelus dada thok, karena ya itu udah jadi hal yang biasa… *sigh*

    • Takodok! says:

      sebenernya saya sudah sering hampir kesenggol persimpangan yang bermasalah tsb, nah kemaren itu bener2 kaget dan terciptalah tulisan pelampiasan ini…

      pejalan kaki memang cuma bisa ekstra sabar ๐Ÿ˜

  14. masnoeยฎ says:

    pertamaxxx salam kenal ya

    numpang mampir sebentar

  15. Galeshka says:

    pernah sampe nimpuk batu beneran …
    gara-gara mobil ngebut di jalan becek, ampir nabrak ibu-ibu (yg terus jatoh karna kaget) dan nyiram kita berdua …
    insting aja sih, sayang gak kena, dia terlalu cepet ๐Ÿ˜ฆ

  16. hoho. sabar, atuh dok. jangan esmosi, eh, emosi…

    v(^_^)

    aturannya kan trotoar itu untuk pejalan kaki. dan apabila tidak ada trotoar, maka pejalan kaki berhak mengambil sebagian tepi jalan. bukankah begitu?

  17. Asop says:

    Dan saya percaya Teman orang baik-baik. Begitu pula dengan saya. Percayalah..

    Ya saya percaya…. :mrgreen: Makasih…

    Sabar, saya juga pernah kok kayak gitu. Bahkan saya ngerasa pengen mukul seseorang itu ke sahabat saya sendiri, yang menyakiti saya. Hmmm.. dia ga tau kalo saya tersakiti, karena saya orangnya pendiam. Saya lebih memilih memendam apa yang saya rasakan dari pada menunjukkan langsung. Tapi, syukurlah belum pernah terjadi… ^^

    Itu bener orang kampung?
    Kalo iya bener, ya udah ga usah ditanggapi, namanya juga orang kampung, manner-nya kurang… -_-‘

  18. Asop says:

    Btw, Mbak dapet award lagi…. ^^ Saya ga tau Mbak udah dapet award ini apa belom.. kalo belom monggo diambil.. ๐Ÿ˜€

  19. nomercy says:

    memang kita harus bersabar … ikhlas … rendah hati … ๐Ÿ™‚

    ……… tetapi adakalanya kita juga harus berani bertindak melawan yang salah. salah katakan salah……..

    setiap kali ada pengendara yang melanggar hak saya sebagai pejalan kaki dan secara nyata dia bersalah, setiap kali pula saya memberikan pelajaran. pernah malah dahulu ada polisi yang berbuat seperti itu, saya tidak peduli, siapa saja harus diberi pelajaran. kita harus berani bertindak, kalau hanya diam maka akan terulang dan terus berulang…

  20. novnov says:

    iyeee kalo ngeliat yg kayak gitu jadi pengen nampol yeeee

  21. Ina says:

    Tar gw beliin lo mobil gede dok…ban mobilnya juga gede… jd tar lo balik cipratin mereka. ๐Ÿ˜› kl perlu digilas aja sekalian.

  22. suwung says:

    wahpara premanya baca ini ngak ya?

  23. unduk says:

    sabar … sabar …
    orang sabar dikasihi tuhan
    (* tapi di dzolimi orang kampungan *)

  24. Sebagai orang yang pernah kena kecelakaan motor…
    Pantas banget marah marah. wajar… tapi syukur deh ga terjadi apa-apa ๐Ÿ™‚

  25. Fariskhi says:

    Saya juga kalau dunia ini tidak ada dosa mungkin saya udah bunuh beberapa orang.. ๐Ÿ˜ˆ ..

  26. maryulismax says:

    hajar Dok… damax siap mbantu lariin ke M Djamil ๐Ÿ˜€

  27. imoe says:

    woiiiiii nyebut nyebut sabar….jangan marah-marah gituuuu

  28. Catra says:

    Kampungan banget tuh…. Daerah pasar Baru kah? :mrgreen:

  29. natazya says:

    ahahahahha

    ya ya ya

    kadang menjadi yang teraniaya memang bisa menimbulkan dendam yang kejam ๐Ÿ˜€

  30. NoRLaNd says:

    Mirip2 ama Event yang perna ku alami… tp da ampir forgotten ๐Ÿ™‚

  31. Ade says:

    hihihihihi
    la jutheka indeed….

  32. deeedeee says:

    iyah, kadang bikin keki…

    sisi kejam yg sangat mendominasi ;))

    Harus tetep sabar y, Des * kayak sendirinya sabar aja :mrgreen: *

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s