Mengisi Ruang Kosong

Ruang Kosong

Pernah tidak kamu berusaha mengisi ruang kosong yang tercipta akibat suatu kehilangan? Pasti pernah. Lantas.. apa yang kamu lakukan? Bercerita pada sahabat? Sudah saya lakukan. Bersenang-senang dengan teman? Sudah. Memanjakan diri sendiri? Me time? Sering. Pergi ke tempat baru? Oh, sudah juga.

Kesemuanya memang menyenangkan untuk dilakukan, tapi tak bisa juga dilakukan terus-menerus. Boros. Ya uang,Β  ya energi, ya waktu.

Lha, memang butuh waktu kan?

Kalau waktu sendiri sih tak masalah, tapi bagaimana dengan waktu orang lain? Merepotkan orang walau teman sendiri juga tak enak.

Lalu, bagaimana?

Entahlah. Mungkin saya tetap akan mengambil jalan standar ; Get busy living or get busy dying. Kalau perlu setiap menit pikiran saya harus sibuk bekerja, fisik letih tak jadi masalah, melakukan kesenangan yang cuma mengalihkan pikiran sementara juga tak apa. Dan bila tetap saja ada satu menit menjelang tidur tercuri sehingga yang terpikir adalah ruang kosong tadi, saya cuma bisa berdoa semoga pertahanan yang sudah rapuh tidak kembali jebol.

Terkesan terlalu tidak puas dan terlalu banyak menuntut dan mengeluh ya? Biar saja. Memang begitulah adanya 😐

Nah, kalo kamu, apa yang kamu lakukan untuk mengisi ruang kosong tsb? Atau.. tidak perlu diisi dan dibiarkan begitu saja sebagai monumen peringatan? πŸ˜›

Gambar diambil dari sini.
Advertisements

About Takodok!

sleep tight, play hard, read carefully.
This entry was posted in D Private and tagged , , . Bookmark the permalink.

36 Responses to Mengisi Ruang Kosong

  1. dnial says:

    Beli furnitur, dicat trus dikasih hiasan.

  2. Takodok! says:

    Oh, dekorasi ulang ruangan? Yah.. i’ve did it, walau gak terlalu banyak yang berubah sih..

    Bisa juga sih jadi proyek pribadi baru πŸ˜›

  3. berpegang teguh pada prinsip : badai pasti berlalu! πŸ˜€

    just take my time. entah sampai kapan. pokoknya menikmati setiap detiknya. ahayy!!

  4. sez says:

    bukankah kita selalu butuh ruang kosong dalam diri..
    untuk mundur dan termenung πŸ˜€

  5. ladybugfreak says:

    mengisi ruang kosong? do anything i like and enjoy anything i love πŸ˜€

  6. Chic says:

    ruang kosong? ah saya lebih suka ruangan itu tetap apa adanya πŸ˜›

  7. emina says:

    ruang kosong….ah, sering sekali berada dalam kondisi seperti itu. dan pada saat itu kebanyakan sih semua kenangan masa lalu selalu terlihat jelas lagi. jadi…mesti sibuk sesibuknya sampe lupa daratan πŸ˜€

  8. Ina says:

    ruang kosong…
    *melirik ke salah ruangan yang sdh benar2 kosong*

    Tapi masih ada ruangan yang lainnya khan. πŸ˜€
    Hayooo….berpindah ke ruangan lain aja.

  9. avartara says:

    Ruang yang kosong ga musti harus segera terisi,.. bukannya masih banyak ruangan lain yang bermanfaat dan bisa digunakan πŸ™‚

  10. -GoenRock- says:

    Saya menghabiskan ruang kosong saya dengan berkarya, setidaknya bisa menyalurkan energi negatif saya menjadi sesuatu yang positif πŸ˜€ *halah*

  11. soulharmony says:

    biar saya yang mengisi

  12. imoe says:

    biar kosong aja….sampai saatnya di isi

  13. zulhaq says:

    kalo ruang kosongnya hati gimana tuh???ha ha ha ha

  14. Takodok! says:

    @kimibersahaja
    ah kimi, aku padamu :-*
    menunggu badai berlalu itu bener-bener dah kim, mabok! πŸ˜†

    @sez
    yah.. ruang kosong yang saya maksud itu, dulu ia pernah terisi tapi tiba-tiba terpaksa dikosongkan. Setiap melongok ke dalamnya perasaan kehilangan itu yg menyakitkan… 😦

    @ladybugfreak
    and that’s what i’ll do *haalaaaahhh*

    @Chic
    iya sih, biarkan saja. Tak usah dilongok-longok lagi :mrgreen:

    @emina
    ehehehe, toss mbak mina πŸ™‚

    @Ina
    nanti2 deh na, capek jeeehhh πŸ˜›

    @avartara
    iyaa, abang, huhuhu..

    @-GoenRock-
    wooohh… *menjura*
    selama ini saya cuma sibuk sesibuk-sibuknya, tapi sibuk tak menentu *doh*

    @soulharmony
    eh? Pake apa? Madu atau racun? πŸ˜†

    @imoe
    saya sih berniat menjadikannya monumen peringatan, bang πŸ˜†

    @zulhaq
    yaaa.. memang di hati kan?

  15. warm says:

    try to do something new,
    it work for me πŸ˜€

  16. dita.gigi says:

    kalo saya ngapain yah?

    diisi dengan hal-hal baru… *kenangan2 beru maksudnya* πŸ˜†

  17. Snowie says:

    Kalo Saya? Berdoa pada Tuhan supaya mengirimkan sesuatu yang bisa mengisinya :mrgreen:

    Bagaimana dengan Anda? Halah, malah lempar balik pertanyaan. πŸ˜€
    .
    .
    Btw mbak, bisa gak saya gabung ke Palanta? Saya kan tinggal di Pariaman sekarang.
    Gemana cara nya?

  18. mas stein says:

    saya akan biarkan saja mbak, sampe saking terbiasanya melihat yang kosong itu saya jadi tidak melihat ada ruang kosong, yang ada “just another room”. selama ruang kosong itu keliatan istimewa selama itu pula bakal terasa mengganggu, jadi saya mencoba membuat ruang kosong itu terlihat biasa.

  19. zulhaq says:

    kayak iya deh he he he
    selamat pagi!!!

  20. Arm says:

    ruang kosong itu diisi kodok jutek aja
    (ninja)

  21. Wew..
    Kalo saya mah..
    Ambil kamera..
    Trus poto tuh ruang kosong..
    Trus potonya di pigura..
    Tapi taruh aja di kamar blakang..
    Abis itu ruang kosong tadi..
    Di isi lagi..
    Ama yg laen..
    Gitu dagh ce.. πŸ˜€

  22. Takodok! says:

    @warm & dita.gigi
    hwayaahhhh… kegiatan dan kenangan baru belum bisa membuat kenangan lama tak mengganggu lagi..
    (doh)
    mungkin belum benar2 baru ya? πŸ˜†

    @Snowie
    boleh dan bisa banget, mbak. Register aja ke forum.palanta.org :mrgreen:

    @mas stein
    *jleb*
    iya sih mas, masih terasa mengganggu 😦

    @zulhaq
    selamat sore :mrgreen:

    @Arm
    *tendang sumarm4* bweeek!

    @Budi Hermanto
    didokumentasi lalu diisi kembali, hmmm…

  23. rukia^^ says:

    di rumah saya banyak ruang kosong *polos*
    dan dibiarkan begitu saja, abis ga atu mau buat apaan :mrgreen:

    @ Arm dan @ Takodok

    Kalian jangan bertengkar terus πŸ‘Ώ
    Tapi kalaupun ingin bertengkar, silakan gunakan ruang kosong yang ada, jangan di hadapan publik begini
    *lempar bom asap*
    *kabur*

  24. rukia^^ says:

    doh typo “atu” -> “tau”

  25. Marimo-head says:

    ^iyah2 pasangin ring en ajak berantem deh secara kodok *lho??*:p

    ruang kosong ya??
    selalu sediakan aja buat pasangan hidup n kluarga nanti :D, persiapin mateng2 supaya yg menetap menjadi yg pertama dan terakhir *jahhh bahasanya…*

  26. itikkecil says:

    saya sekarang sedang benar-benar merasa kehilangan… yang saya lakukan adalah… merelakannya…

  27. Takodok! says:

    @rukia^^
    ah, rukia my dear, pahamilah anak muda yang sedang dalam masa pertumbuhan itu. Tolong pahami juga ini hanyalah canda yang tak perlu dibawa ke ruang privat karena tak ada yang mesti diprivatkan..
    .
    .
    Saya ngomong apa sih? πŸ˜†
    *tendang arem2, timpuk rukia*

    @Marimo-head
    anak kecil jangan ikut-ikut! πŸ˜†
    saya tidak berharap ada yang akan mengisinya, biarkan saja πŸ™‚

    @itikkecil
    mbak iraaaaaa…. kemana sajaaa? *hugs*

  28. deeedeee says:

    hm.. ruang kosong itu enaknya diapain yah…
    let it be..
    ntar juga terisi lagi dg hal2 yg baru *pengalaman pribadi* πŸ˜€

  29. Fajar says:

    kosong adalah isi, isi adalah kosong… semuanya hampa πŸ™‚

  30. pepito says:

    yang saya lakukan, berkaca sambil memikirkan dan berusaha mengisi sesuatu yang kosong itu dengan tidak berfikir kosong,

    πŸ™‚

  31. TamaGO says:

    masih kosongkah ruangannya? disewakan ajah :hammer:

  32. Novi~Atrix says:

    hmm… gk kepikiran nih =..=

    tapi kalo ruang kosong ya, pastinya ngajak temen main2 ato apalah, trs kalo gak ada yg mau, ya bobok aja di ruang kosongnya, damai…. tenang…. nyenyak lagi hahahahha

  33. Asop says:

    Kalo saya….

    Mengisi ruang kosong dengan… Sesuatu yang lain..

    Hmm…
    Iya, sesuatu yang lain yang tentunya lebih baik dari yang hilang itu….

  34. balita says:

    isi lah dengan cinta…

    numpang promosi ya http://shell32.web.id
    hehehe

  35. Huang says:

    aah.. kalo kosong dibiarin aja.. toh luas dan lapang..
    lagipula nggak usah diisi juga ngak apa-apa, suatu saat juga bakalan terisi sendiri..

  36. Saya belajar menerima ihklas πŸ™‚

    let it go…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s