Cinta Merah Jambu-ku, Nook

Judulnya norak πŸ˜†

Berawal dari keisengan melontarkan keinginan di twitter, akhirnya saya punya ebook reader juga. Yay!

20150814_204613

Latar Belakang

Dulu saya biasa membaca ebook via tablet atau handphone. Saya pikir itu cukup, sampai akhirnya saya sadar bahwa baterai tablet/hp lebih sering habis karena sibuk nonton video, nge-game dan chat. Distraksinya besar sekali. Jadi kalau anda yang punya keyakinan teguh istiqomah, pakai satu jenis gawai sepertinya cukup.

Ini Atau Itu

Sedikit cerita soal pengalaman membeli nook, awalnya pilihan antara nook atau kindle. Lalu Kimi (lagi-lagi Kimi! πŸ˜† ) meracuni memberi saran untuk pakai nook saja. Lebih menguntungkan karena kindle “katanya” hanya bisa dipakai untuk ebook produk amazon saja. Weleh. Sebagai orang yang ga mau rugi karena punya beberapa koleksi gratisan yang belum terbaca tentu saja pilihan jadi condong ke nook. Tapi saya tetap bimbang, ditambah saat baca forum di goodreader. Ada yang bilang untuk pdf enak pakai sony reader, lebih enak pakai kobo. Endesbray endesbrey.

Saya pun terdampar di berbagai video yang mengupas kelebihan dan kekurangan kindle-nook-kobo berbagai varian (kalau tertarik, bisa mampir ke channel youtube-nya Goodereader. Komplit). Makin bingung. Makjaaangggg…
Sampai akhirnya saya liat video yang mengupas cara memilih ereader, yaitu sesuai kebutuhan. Nah, sesuai kebutuhan pribadi, saya butuh ereader yang:

  • ringan dibawa kemana-mana (rata-rata sih ringan :mrgreen: ),
  • tak perlu fitur terlalu sophisticated karena toh pasti kalah dengan tablet (yaeyalaaahhh). Cukup yang terkoneksi wifi tanpa browser. Jadi baterainya pasti tahan lama.
  • Bisa memuat banyak buku. Nah ini yang penting ga penting. Percayalah, sebesar apapun space yang dimiliki si ereader, hampir mustahil habis terbaca semua. Makanya sewaktu menemukan bahwa incaran “cuma” punya internal memory 4GB, saya bergidik ngeri. Klaimnya sih bisa memuat jutaan buku, tapi ya tetap gimanaaa gitu kalo ga ada ext memory-nya :mrgreen:
  • Yang melunturkan kebimbangan adalah.. harga. Hehe isi dompet ga bohong. Berhubung di Indonesia sepertinya susah cari ereader, offline dan online, harganya pasti di atas harga yang tercantum di website. Saya agak ga rela mengeluarkan uang di atas 2 jt untuk gadget yang cuma bisa dipelototin doang.

Oke. Akhirnya pilihan jatuh ke Nook Simple Touch without glowlight :mrgreen: Kalau sodara punya uang berlebih, bolehlah jajal Nook Glowlight. Sepertinya cakep. Kan di tempat kurang cahaya jadi ga bisa baca buku dong mbak? Buat apa beli kok nanggung-nanggung?

Oh, kan di kabin biasa ada tombol lampu baca. Kalo masih gelap ya mending merem sekalian :mrgreen:

Beli Di Mana?

Seperti yang sudah saya sebut di atas, susah mencari ereader di Indonesia, offline dan online. Saya sudah coba keliling beberapa toko gadget di kota ini, boro-boro punya, denger nook aja baru sekali itu mbak dan mas penjaganya. Coba liat di lazada, pilihannya sedikit sekali. Kaskus? Ga ngerti. Malas ngerti tepatnya.

Akhirnya saya dapat di bukalapak. Sepertinya penjualnya sama dengan yang ada di tulisannya mas Joe. Recommended belanja di sini, mengingat ini pembelanjaan online termahal yang pernah saya lakukan. Prosesnya pun cepat, jatuhnya cuma 2 hari sejak pesan sampai barang diterima dengan memuaskan.

Kesan Tanpa Pesan:

Sejauh ini masih memuaskan. Baterai awetnya juara. Tidak bikin sakit mata, kan e-ink (captain obvious πŸ˜† )

Tapi ya itu.. untuk file pdf pasti masih kurang enak di mata karena berantakan. Paling pasnya ya epub. Kekurangan yang sudah diprediksi.

Akhirul Kalam…

Saya pengen pamer aja sih, bahwa punya mainan baru.

Bahwa sudah update blog lagi.

Bahwa saya masih hidup. Hehe.

Advertisements

About Takodok!

sleep tight, play hard, read carefully.
This entry was posted in D Plus, D Private, D Reviews. Bookmark the permalink.

20 Responses to Cinta Merah Jambu-ku, Nook

  1. fhiaft says:

    1. Cieeeeeee….udah update blog lagiiii

    2. I’m kinda mupeng.

    Sekian terima pitih.

  2. Awin says:

    ah kak desti gak sebut harga, kan pengen beli jugak πŸ˜€

  3. Takodok! says:

    @fhiaft
    *tebar pesona*
    πŸ˜†

    @Awin
    Klik aja link bukalapak langsung ke item dan harganya kok itu, win πŸ™‚

  4. Rise says:

    Welcome back!

    Aku udah sejak awal tahun mempertimbangkan untuk beli e-reader nih. Jadi makin tergoda setelah baca postingan ini.

  5. evillya says:

    uwaaaa e-book readernya kece. kan jadi pingin beli *impulsif*

  6. Weleh, ternyata selama ini rajin baca, tah.
    Dari dulu juga pengen beli ereader macam begituan. Tapi kepengenan itu terhenti-henti karena beberapa sebab. Pertama, malas kebanyakan “mainan”. Kedua, mending pakai ponsel karena aplikasi macam Play Books bikin buku-buku kita bisa sinkron, bisa dilihat di “mainan” yang kompatibel. Ketiga, lebih suka buku kertas. Keempat, malas baca. πŸ˜€

    • Takodok! says:

      Nah, alasan keempat ini yang juara, hahahaha…
      Saya pun dulu begitu, malas punya banyak mainan. Tapi setelah nyoba pakai ereader, ternyata enak juga. Karena ga ada backlight yang bikin sakit mata kalo kelamaan baca, ga ada koneksi internet yang bikin terdistraksi sehingga fokus membaca.

      Belakangan aktivitas membaca malah menurun drastis, perlu membiasakan diri lagi πŸ˜€

  7. opat says:

    ini ngilerin banget ini. assem. aku jadi mikir pengen beli beberapa waktu. bahkan udah nanya2 ke temen yang di tetangga sebelah buat mbeliin sulu. assem

  8. TamaGO says:

    selama ini sih baca ebook pake PC. enak discroll, gampang loncat2 via bookmark atau find keyword tertentu, dan bisa dimark.

    untuk baca2 di jalan pake hp, kekurangannya ya layarnya kecil dan kadang ga nyaman aja harus zoom dan geser2 kanan kiri. Tablet lebih nyaman tapi lama2 bikin telunjuk panas. beda feelnya sama buku fisik dimana ngebalik halaman dan denger suara kertas serta merasakan sensasinya di tangan

    • Takodok! says:

      jelas beda sensasinya dengan buku fisik, tam. Apalagi pas ketiduran lalu bukunya nimpuk muka, wah makin sedap tuh :mrgreen:

      • TamaGO says:

        lebih ngeri tablet kalo urusan ketiduran, baca buku santai trus ketiduran di kursi sampe si buku terlepas dari tangan dan jatoh ke lantai paling efeknya sedih ada halaman kelipet kepentok lantai. kalo tablet bakal deg deg serrrr berharap layarnya ga retak dan si tablet masih bisa nyala >_<

  9. B/W kah?
    kalo buat baca PDF format layoutnya pada lari2? or begimana?

    • Takodok! says:

      yang saya punya bukan seri color, jadi ya bener-bener mirip buku biasa. Format pdf bener-bener ga disarankan. Seringnya hancur. Terutama untuk yang biasa pake tablet. Jadi saya pake nook bener-bener untuk waktu senggang, baca novel.

      Kalo untuk urusan kerjaan atau baca-baca jurnal lebih suka pakai laptop atau smartphone.

  10. Lalalinglung says:

    Lala Jalan-jalaaaaaan :*

  11. fadhilmahdi says:

    ah, jadi pengen beli nook juga nih.
    ini lagi nimbang nimbang, pilih Nook Glowlight atau Nook Simple Touch.
    minta sarannya dong πŸ™‚

    i’m a Book Blogger
    http://www.katamahdi.wordpress.com

    • Takodok! says:

      Kalo dananya ada, coba jajal yang Glowlight sekalian mas. Sekalian reviewnya nanti, hehe. Sejauh ini saya masih puas dengan Nook Simple Touch. Balik lagi ke pertimbangan masing-masing.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s